Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Teka-Teki Benda Bernama Roman Dodecahedron


Lebih dari 100 polihedron berlubang, menonjol, dan metalik dengan 12 sisi muncul di lokasi penggalian di sekitar Eropa tengah. Benda serupa juga ditemukan di bekas kamp militer dan teater Romawi kuno, pemandian umum, dan kuil serta sumur dan makam. Namun anehnya selama ratusan tahun ditemukan di berbagai lokasi, tak ada yang tahu pasti benda apa ini dan apa fungsi sebenarnya.

Dalam dunia arkeologi, penemuan benda-benda dari masa lalu biasanya segera dapat diidentifikasi, benda apakah itu dan apa gunanya saat dipakai manusia di masa lampau. Selain itu, arkeolog juga perlu mencari tahu usia atau berasal dari tahun berapa benda tersebut berasal.

Namun apakah kalian tahu kalau dari deretan benda-benda arkeologi yang ditemukan itu, ada beberapa yang tidak pernah diketahui dengan pasti benda apakah itu dan digunakan sebagai apa di zaman kuno. Salah satunya adalah benda yang disebut Roman Dodecahedra.


Apa itu Roman Dodecahedron?

Roman Dodecahedron atau Dodecahedra Romawi adalah benda kecil yang biasanya hanya berukuran 4 hingga 11 cm, berongga, dan kebanyakan terbuat perunggu atau ada juga yang dari batu meskipun jarang. Benda ini berbentuk geometris dengan 12 permukaan datar dengan segi lima.

Baca juga: Batu Rosetta (Rosetta Stone)

Dodecahedra Romawi ini juga dihiasi dengan serangkaian kenop di setiap titik sudut segi lima, dan memiliki lubang melingkar di dalamnya. Apa kalian sudah bisa membayangkannya? Berikut ini adalah beberapa jenis Roman Dodecahedra yang pernah ditemukan.

Berbagai jenis Dodecahedron yang ditemukan

Meskipun detail tampilannya berbeda-beda, namun secara umum semuanya memiliki bentuk serupa. Artefak Romawi kuno ini sudah ditemukan selama lebih dari 200 tahun di lokasi-lokasi berbeda yang tersebar di Eropa yang pada masa itu dikuasai oleh kekaisaran Romawi. Namun selama waktu tersebut, para arkeolog tidak dapat menetapkan secara pasti apa sebenarnya manfaat dan fungsi benda ini.


Penemuan Roman Dodecahedron

Roman Dodecahedron banyak ditemukan dalam penggalian oleh para arkeolog sejak sekitar 200 tahun lalu. Lokasi penemuannya tersebar di Eropa tengah. Ada yang ditemukan di Arles, Prancis, sementara yang lainnya ditemukan di situs Tembok Hadrian di Inggris Utara. 

Selain itu ada pula yang ditemukan di Bordeaux hingga wilayah timur sejauh Wina dan Zagreb. Hingga saat ini, lebih dari seratus artefak telah ditemukan di Inggris Raya, Belgia, Jerman, Prancis, Luksemburg, Belanda, Austria, Swiss, dan Hongaria.

Lokasi penemuan Roman Dodecahedron

Tapi anehnya para arkeolog menemukan hanya sedikit sekali di Italia atau wilayah Kekaisaran Romawi di sekitar Mediterania. Justru penemuan banyak dari wilayah Jerman dan Perancis. Aneh bukan?

Sementara itu, tempat penemuannya dodecahedron juga bermacam-macam. Ada yang di bekas kamp militer Romawi, pemandian umum, kuil, teater Romawi kuno, makam, sumur, hingga tempat penimbunan koin. Kebanyakan mereka ditemukan dengan mudah menggunakan detektor logam.

Beragamnya lokasi penemuan inilah yang justru tambah membuat para arkeolog bingung benda apa ini sebenarnya.

Baca juga: Misteri Pilar Besi Delhi

Yang membuat para ahli bertambah bingung bukan hanya itu saja, analisis lapisan tanah di sekitar situs penggalian (dari abad ke 2-4 M) tempat ditemukannya benda ini tidak memberikan petunjuk berarti. Ditambah lagi benda ini juga sama sekali tidak disebutkan dalam teks Romawi kuno, tidak ada dokumentasi atau catatan tentang benda-benda ini yang dapat ditemukan.

Dodecahedron yang ditemukan di Yorkshire, Inggris

Oh ya, pada dodecahedra kita bisa melihat lubang pada masing-masing sisinya. Anehnya diameter lubang tersebut ternyata tidaklah sama, masing-masing memiliki ukuran yang berbeda. Jadi bahan pembuat berbeda, ukuran, dimensi, dan desain berbeda pada masing-masing dodecahedra. Seolah-olah mereka memiliki ciri khas masing-masing.


Jadi Apa Sebenarnya Kegunaan Dodecahedron?

Seperti telah disebutkan sebelumnya, teka-teki yang belum terpecahkan dari benda ini adalah fungsi dan manfaatnya. Bagaimana cara kerjanya ketika dipakai orang-orang pada masa lalu. Ada banyak teori, tentu saja seperti biasa, apa sebenarnya fungsi Dodecahedron ini.

Sejak laporan pertama dodecahedron pada tahun 1739 hingga saat ini, ratusan arkeolog, sejarawan, matematikawan, dan arkeolog amatir telah mengemukakan teori tentang tujuan benda-benda ini dibuat.

Dua dodecahedron perunggu dan sebuah ikosahedron di Rheinisches Landesmuseum di Born, Jerman

Teori pertama meyakini kalau Dodecahedra digunakan untuk tujuan astrologi. Alasannya karena benda ini sebagian besar berasal dari tanah peradaban asli Celtic kuno. Beberapa orang berpendapat bahwa dodecahedra memiliki fungsi religius dengan dua belas lubang yang melambangkan fenomena kosmik.

Namun ada juga yang percaya kalau dodecahedron sebenarnya adalah jimat. Tapi sepertinya terlalu besar jika dipasang di leher, jadi mungkin benda ini tergantung di ikat pinggang yang dipakai selama berperang.

Teori lainnya adalah bahwa dodecahedron memiliki fungsi dalam kalkulasi astronomi. Jadi mungkin dulunya benda ini ditempatkan di permukaan yang rata atau bersandar pada tongkat. Lalu dodecahedron ini ditempatkan sejajar dengan matahari, yang akan bersinar melalui dua lubang pada waktu tertentu dalam satu musim tertentu.

pendukung teori ini menggunakan perhitungan matematis yang rumit untuk menunjukkan bahwa dodecahedron dapat memprediksi peristiwa astronomi.

Baca juga: Antikythera Mechanism, Cikal Bakal Komputer dari Zaman Purbakala

Menurut GMC Wagemans, "dodecahedron adalah alat ukur astronomi yang sudut sinar matahari dapat diukur dan dengan demikian satu tanggal tertentu di musim semi, dan satu tanggal di musim gugur dapat ditentukan dengan akurat. Tanggal yang dapat diukur adalah mungkin penting untuk pertanian ".

Teori lainnya percaya kalau Dodecahedron berguna untuk meramal atau semacam alat permainan. Jadi peramal akan melemparnya dan membacanya seperti dadu. Tapi melempar dodecahedron hampir tidak mungkin dilakukan karena adanya kenop-kenop yang menonjol di setiap sisinya. Oleh karena itu, tidak mungkin menjadi alat ramalan atau benda yang digunakan dalam permainan.

Roman dodecahedron yang ditemukan di Tongeren (Gallo-Roman Museum, Tongeren)

Teori kelima mengatakan kalau dodecaheron sebenarnya hanyalah tempat lilin. Namun, banyak ahli yang menolak teori ini salah satunya adalah karena para arkeolog tidak menemukan satu pun di Italia atau wilayah Kekaisaran Romawi di sekitar Mediterania. Seharusnya kalau itu hanya tempat lilin, maka akan ditemukan di seluruh tempat kekuasaan kekaisaran Romawi.

Teori keenam dan cukup populer dan diterima adalah bahwa dodecahedron Romawi ini sebenarnya dahulunya digunakan sebagai alat pengukur, lebih tepatnya sebagai objek pengukur jarak di medan perang. Hipotesisnya adalah bahwa dodecahedron digunakan untuk menghitung lintasan proyektil. Jadi teori ini bisa menjelaskan perbedaan ukuran lubang yang ada di pentagram.

Nah, tapi ada satu lagi teori terakhir yang yang paling populer dan diyakini kebenarannya. Apa kalian bisa menebak apa itu? Perajut!

Diyakini kalau dodecahedron pada masa lampau sebenarnya digunakan untuk merenda atau merajut sarung tangan wol. Itulah sebabnya benda ini tidak ditemukan di sekitar wilayah Mediterania yang hangat.

Baru-baru ini seorang siswa membuat dodecahedron Romawi versi 3D dan membuat sarung tangan. Entah ini memecahkan misteri Dodecahedron atau tidak, tapi video YouTube oleh Martin Hallett, yang menguji idenya dengan replika cetakan 3D dari dodecahedron Romawi dan beberapa arkeologi eksperimental, telah menginspirasi orang lain untuk mencoba metode merajut ini untuk membuat penghangat tangan mereka sendiri.


Teori ini seakan menjelaskan perbedaan ukuran dodecahedron, yaitu untuk membuat sarung tangan dengan ukuran tangan yang berbeda. Begitu juga ukuran lubang yang berbeda karena untuk membentuk jari-jari sarung tangan.

Teori ini juga seolah menjawab mengapa Dodecahedron ditemukan di lokasi-lokasi dengan geografis bermusim dingin.

Bagaimana menurut kalian?

Referensi:

https://en.wikipedia.org/wiki/Roman_dodecahedron
https://www.historicmysteries.com/roman-dodecahedron/
https://www.ancient-origins.net/artifacts-other-artifacts-news-unexplained-phenomena/enigma-roman-dodecahedra-002371


Kasih komentar yaa.. Tanpa kalian apalah arti aku menulis. Kalian adalah penyemangat setiap kalimat demi kalimat yang kutulis, setiap artikel yang kuposting.. ;)

Perhatian: Mohon hargai penulis dengan tidak mengambil atau copy paste artikel di blog ini untuk dijadikan postingan blog/website ataupun konten Youtube. Terima kasih.. ^^

Eya
Eya Mystery and World History Enthusiast

8 comments for "Teka-Teki Benda Bernama Roman Dodecahedron"

  1. Mulai teori 1 sampai 6 saya sudah menahan ludah, baru bisa lega di teori ke7 😂😂👍👍
    Teka teki terpecahkan kan min.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya begitu.. Padahal sudah memikirkan sampai ke yang kompleks dan ribet. Ternyata alat rajut sarung tangan :D

      Delete
  2. Wah,unik sekali alat rajutnya :v
    Ane pikir alat rajut jaman dlo itu kyk dua buah sumpit :v

    ReplyDelete
  3. Namanya Itali, tapi tak satupun penemuannya berlokasi di Itali. ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih komentarnya, Sigit. Sudah saya koreksi. Ada referensi yang menyebutkan sangat sedikit sekali di Italia timur hingga peta persebarannya di wilayah itu nyaris tidak ada. Kebanyakan dodecahedron malah ditemukan di Jerman dan Perancis.

      Delete