Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Misteri Teror The Beast of Gévaudan (Jawaban Cerita "Teror di Avignon")


Penduduk desa Gévaudan diteror dengan serangkaian serangan makhluk misterius pada pertengahan abad ke-18. Para korban dibunuh secara brutal, kebanyakan dari mereka tewas dengan luka menganga di leher dan kepala. Makhluk itu seolah mengintai dan mengawasi dari dalam hutan, menunggu mangsanya lengah untuk menyerang. Meskipun ada banyak kesaksian dari mereka yang berhasil selamat, namun tidak ada yang tahu pasti makhluk apa itu sebenarnya. Bahkan setelah berabad-abad berlalu, makhluk yang dikenal sebagai Monster Gévaudan ini tetap menyisakan misteri…

Marie Jeanne Vallet berangkat ke hutan untuk menggembalakan ternaknya. Hari itu tanggal 11 Agustus 1765, langit cerah, musim panas yang indah di Langogne, Gévaudan. Marie berangkat ke hutan Mercoire bersama dengan seorang saudara perempuannya. Di sana ia memang biasa menggembalakan ternak.

Sambil menuntun ternaknya, Marie menyeberangi Sungai Desges. Sebuah sungai kecil dengan air yang dangkal berkelok-kelok di dalam hutan. Namun entah kenapa lembu-lembunya tiba-tiba menjadi ketakutan. Gadis muda itu tak mengerti apa yang tengah terjadi. Beberapa kali ia mencoba menarik tali pengikat mereka, tapi hewan-hewan itu seolah enggan beranjak.

Lalu tiba-tiba seekor binatang yang mirip serigala muncul tepat di belakangnya. Marie tersentak kaget. Makhluk besar itu memiliki taring yang mengerikan, ekor yang panjang, dan wajah yang menakutkan. Hanya dalam hitungan detik, nyawa mereka semua kini dalam bahaya.

Terus waspada, Marie mencoba untuk tetap tenang. Makhluk yang ada di hadapannya itu jelas tidak akan pergi sebelum mendapatkan mangsanya.

Marie menggenggam erat bayonet yang dibawanya. Untunglah ia membawa senjata itu bersamanya. Berkali-kali ia mengacung-acungkan benda itu, mencoba menakut-nakuti. Bukannya pergi, makhluk itu makin bertambah marah. Aumannya menggelegar, memperlihatkan taringnya yang haus darah.

Tiba-tiba ternak Marie, seekor lembu jantan melesat menyerang makhluk itu. Sekarang keduanya bertarung. Marie yang melihat adanya kesempatan, lalu maju ke depan. Tanpa banyak berpikir, gadis muda tersebut menusukkan bayonetnya ke dada makhluk itu.

Patung Marie Jeanne Vallet tengah melawan The Beast of Gévaudan

Makhluk tersebut terluka. Ia sempat berguling di air sungai sebelum akhirnya melarikan diri. Entah apa yang terjadi pada makhluk itu, tapi Marie bersyukur bisa selamat dari serangan yang sangat mengerikan itu.


Sang Monster dari Gévaudan

The Beast of Gévaudan atau Monster Gévaudan, makhluk itu biasa disebut. Namanya sudah pasti diberikan karena meneror wilayah Gévaudan di Pegunungan Margeride, Perancis. 


Sebenarnya serangannya hanya terjadi selama kurun waktu 1764 hingga 1767 atau hanya sekitar 3 tahun. Namun teror makhluk tersebut begitu dikenal dalam sejarah, sampai-sampai namanya melegenda.

Para korban serangan makhluk ini biasanya tewas dengan luka parah di area leher atau kepala. Jelas dia mengincar organ tubuh tersebut. Jumlah korban pasti tidak begitu jelas, namun perkiraan ada ratusan orang yang meregang nyawa setelah serangan mengerikan makhluk ini. Sisanya berhasil selamat walaupun beberapa menderita luka parah.

Studi yang dilakukan tahun 1987 memperkirakan ada sebanyak 610 serangan, dengan rincian 500 kematian, 49 luka-luka, dan sisanya tewas menjadi santapan makhluk tersebut. Sumber lain mengklaim hewan tersebut membunuh antara 60 hingga 100 orang dewasa dan anak-anak, serta melukai lebih dari 30 orang.

Meskipun jumlah pasti korban tidak begitu diketahui, namun semua setuju kalau jumlah korban yang jatuh selama rentang waktu tersebut sungguh fantastis. Apakah ia berburu mangsa setiap hari?

Dengan jumlah korban yang begitu besar maka tidak heran timbul dugaan kalau serangan dilakukan tidak hanya oleh satu hewan saja. Ditambah lagi dengan banyaknya serangan yang terjadi atau dilaporkan terjadi hampir dalam waktu yang bersamaan.

 
Seperti Serigala, Tapi Bukan Serigala

Seperti apa bentuk fisik monster Gévaudan ini? Deskripsi detail fisiknya cukup bervariasi, yang mungkin juga dibesar-besarkan karena histeria publik. Namun dari kesaksian para korban yang berhasil selamat dan juga para saksi mata lainnya mengatakan kalau makhluk ini bertubuh besar, seukuran anak sapi atau kuda.

Secara garis besar, mereka menyebutkan ciri-ciri fisik yang hampir serupa. Fisiknya digambarkan mirip anjing atau serigala, bertubuh tinggi dan ramping, memiliki kepala memanjang, moncong pipih, mulut lebar, serta telinga yang runcing. Ekornya dikatakan lebih panjang dari serigala, dengan bulu berwarna kuning kecoklatan atau cokelat kemerahan.



Dengan ciri-ciri seperti itu maka beberapa orang mengidentifikasinya sebagai serigala, anjing besar, atau hibrida anjing-serigala. Namun meskipun banyak yang mengatakan Beast of Gévaudan benar-benar seperti serigala, tapi beberapa orang berpendapat kalau itu sama sekali bukanlah serigala.


Teror 3 Tahun

Korban resmi pertama yang tercatat adalah seorang gadis berusia 14 tahun bernama Jeanne Boulet. Jeanne tewas dibunuh pada 30 Juni 1764, saat tengah menggembalakan domba-dombanya di dekat desa Les Hubacs, Langogne.

Namun Boulet sebenarnya bukanlah korban pertama makhluk itu. Menurut sejarawan Jay M. Smith yang menulis Monster of the Gévaudan: The Making of a Beast, sekitar dua bulan sebelumnya, seorang wanita muda yang menggembalakan ternaknya juga diserang oleh makhluk tersebut, tapi ia berhasil lolos dari maut.

Baca juga: Bunyip, Monster Raksasa dalam Mitologi Aborigin

Menurut buku George M. Eberhart tahun 2002, Mysterious Creatures: A Guide to Cryptozoology, serangan terus berlanjut sepanjang musim panas hingga musim gugur tahun 1764. Penduduk Gévaudan akhirnya memutuskan untuk tidak tinggal diam. 


Pada 8 Oktober 1764, beberapa serangan dilaporkan terjadi. Binatang itu terlihat di Chateau de la Baume, mengintai seorang penggembala. Sejumlah penduduk laki-laki segera berangkat memburu hewan itu ke hutan perkebunan. Menurut kesaksian para pemburu, mereka sempat menembak makhluk itu, tetapi setelah jatuh, ia bangkit dan langsung melarikan diri.

Sepanjang sisa tahun 1764, lebih banyak serangan dilaporkan terjadi di seluruh wilayah. Teror menghantui penduduk karena binatang itu berulang kali memangsa pria, wanita, dan anak-anak, terutama saat mereka sendirian merawat ternak di hutan sekitar Gévaudan.

Pada awal tahun serangan kembali terjadi. Tanggal 12 Januari 1765 hewan tersebut menyerang seorang anak bernama Jacques Portefaix yang berusia 10 tahun bersama tujuh temannya yang berusia antara 8-12 tahun.

Portefaix memimpin teman-temannya untuk mengusir makhluk itu dengan menggunakan tongkat.  Saat serangan terjadi mereka semua tetap bersama, sampai akhirnya mereka berhasil melawan makhluk itu dan mengusirnya. Kedelapan anak itu berhasil selamat. Peristiwa ini sangat terkenal  karena menjadi perhatian Raja Louis XV.

Jacques Portefaix dan teman-temannya melawan monster Gévaudan

Raja bahkan memberikan 300 livre untuk Portefaix dan 350 livre lainnya dibagi rata di antara anak-anak lainnya. Raja juga memerintahkan agar Portefaix dididik dengan biaya negara.

Raja jelas merasakan euforia kemenangan anak-anak itu melawan monster Gévaudan. Kepahlawanan mereka mendorong Raja Louis XV untuk mengirim pasukan pemburu kerajaan. Ia mengirimkan Kapten Duhamel dan pasukannya ke Le Gévaudan.

Namun entah mengapa begitu sampai di sana dan hendak memburu makhluk itu, para penggembala dan petani lokal justru seperti menghambat usahanya, mereka sama sekali tidak dapat diajak bekerja sama. Mendapat perlakuan seperti itu membuat Duhamel frustasi.

Melihat prestasi Duhamel yang seperti itu, raja lalu menariknya kembali ke markasnya di Clermont-Ferrand. Raja kemudian setuju untuk mengirim dua pemburu serigala profesional, Jean Charles Marc Antoine Vaumesle d'Enneval dan putranya Jean-François. Sementara itu di lain pihak, Duhamel tidak tinggal diam. Dia mengatur rencananya sendiri untuk perburuan serigala.

Ayah dan anak D'Enneval tiba di Clermont-Ferrand pada 17 Februari 1765. Mereka membawa delapan anjing pelacak yang telah dilatih berburu serigala. Selama empat bulan berikutnya, pasangan itu memburu serigala Eurasia, yang mereka yakini satu atau lebih merupakan bagian dari makhluk yang telah meneror Gévaudan .

Tapi meskipun banyak serigala Eurasia sudah diburu, nyatanya serangan terus berlanjut. Pasangan ayah dan anak itu akhirnya diganti pada bulan Juni 1765 oleh seorang pria bernama François Antoine. Ia tiba di Le Malzieu pada 22 Juni 1765 dan siap untuk berburu.

Tanggal 20 September 1765, Antoine dan keponakannya berhasil menembak seekor serigala abu - abu berukuran besar di dekat sebuah biara di Chazes. 


Hewan itu sebenarnya cukup besar untuk disebut seekor serigala. Tapi Antoine yakin kalau hewan itulah biang keladi teror di Gévaudan. Apalagi ketika diperiksa ada bekas-bekas luka di tubuhnya yang tampaknya disebabkan oleh korban serangan yang berusaha membela diri.

Serigala itu kemudian dikirim ke Versailles, di mana putra Antoine dipuji sebagai pahlawan. Antoine sendiri tetap tinggal di hutan Auvergne untuk mengejar pasangan betina binatang itu dan juga dua anaknya yang sudah dewasa. Antoine berhasil membunuh serigala betina dan seekor anak anjing, yang tampaknya sudah lebih besar dari induknya.

Sebenarnya ada yang aneh saat jasad anak anjing tersebut diperiksa. Hewan itu tampaknya memiliki kelainan bawaan yang ditemukan pada ras anjing Bas-Rouge atau Beauceron. Anak anjing yang satunya lagi ditembak dan dipukuli hingga tewas. Antoine lalu kembali ke Paris dan menerima uang yang sangat besar sebagai imbalan (lebih dari 9.000 livre), tak lupa ia juga mendapatkan gelar, penghargaan, sekaligus ketenaran sebagai pahlawan baru.


Lalu apakah teror berhenti setelah aksi Antoine? Ternyata tidak! Teror kembali lagi terjadi, serangan mengganas pada awal Desember. Pada tanggal 2 di bulan itu, dua anak laki-laki berusia 6 dan 12 tahun diserang. Binatang itu mencoba menangkap anak yang terkecil, tetapi berhasil dilawan oleh anak laki-laki yang lebih tua. Segera setelah itu, serangan lainnya kembali dilaporkan terjadi di dekat La Besseyre-Saint-Mary .

Menurut sebuah akun di Parisian Illustrated Review volume 1898, pada akhir tahun tersebut entah mengapa hewan yang menyerang itu dilaporkan tampak berbeda, setidaknya secara tingkah laku. Makhluk yang menyerang sebelumnya takut pada ternak, tapi kali ini ia sama sekali tidak menunjukkan rasa takut. Seolah-olah penyerangan dilakukan oleh hewan yang berbeda.


Serangan terakhir

Ada yang aneh dengan keputusan dari pihak kerajaan. Meskipun pada Desember serangan makhluk-makhluk ini masih terus dilaporkan, mereka memilih untuk mengabaikan serangan baru ini. Mereka  bersikeras percaya bahwa Antoine telah membunuh makhluk itu.

Sampai pada akhirnya serangan tiba-tiba kembali terjadi pada awal Juni 1767. Serangan brutal yang terjadi di awal musim panas itu akhirnya memaksa seorang bangsawan lokal, Marquis d'Apcher, untuk merencanakan perburuan besar-besaran. Pada tanggal 19 di bulan yang sama, salah seorang pemburu lokal bernama Jean Chastel, menembak seekor serigala di lereng Gunung Mouchet.

Jean Chastel

Chastel mengaku menembak makhluk itu dengan peluru kaliber besar dan kombinasi tembakan, yang pelurunya dibuat sendiri dengan perak. Serigala itu lalu dibawa ke kastil sang bangsawan, di mana tubuhnya kemudian dibedah oleh Dr. Boulanger dari Saugues.

Laporan post-mortem Dr. Boulanger ditranskripsikan oleh notaris Marin dan dikenal sebagai "Marin Report". Laporan tersebut menyatakan kalau setelah perut hewan itu dibuka, ternyata di dalamnya menemukan sisa-sisa jasad para korban.

Serangan dari binatang itu tiba-tiba saja menghilang sekitar pertengahan tahun 1767. Banyak yang percaya itu semua terjadi setelah umpan beracun ditempatkan di Gévaudan dalam skala besar.


Makhluk Apa Sebenarnya Beast of Gévaudan? Berbagai Teori dan Dugaan

Kisah penyerangan Beast of Gévaudan dan para korbannya mungkin hampir tidak diketahui jika bukan karena pers yang berkembang pesat saat itu. Pada masa tersebut, sebagian besar berita politik disensor oleh kerajaan, jadi surat kabar harus beralih ke sumber informasi lain untuk mengisi beritanya, misalnya dengan berita hiburan demi meningkatkan penjualan.



François Morénas, pendiri sekaligus editor Courrier d'Avignon, menggunakan jenis pelaporan baru yang disebut faits divers, yaitu menceritakan kisah kejadian kriminal sehari-hari yang terjadi di desa-desa kecil (mirip dengan kasus kriminal di era sekarang). Reportase khusus dari berbagai berita tersebutlah yang kemudian mengubah kisah penyerangan binatang buas menjadi berita nasional.

Sementara itu sejarawan, ilmuwan, pseudoscientist, hingga teori konspirasi semuanya telah mengajukan teori makhluk apa sebenarnya Beast of Gévaudan itu.

Berikut ini berbagai teori dan dugaan makhluk apa sebenarnya Beast of Gévaudan itu, mulai dari teori yang masuk akal dan dipercaya banyak orang hingga teori yang tidak masuk akal, bahkan sangat mengada-ada.


Monster Gevaudan Sebenarnya Adalah Serigala

Di antara teori-teori yang dianggap paling dapat dipercaya adalah bahwa pelaku serangan di Gévaudan tak lain adalah serigala atau sekelompok serigala. Seperti yang dikatakan Jay M. Smith kepada Smithsonian, "Gévaudan mengalami serangan serigala yang serius." Smith percaya bahwa serigala besar atau kawanan serigala menyerang komunitas individu di seluruh wilayah.

Pada abad ke-18, sebenarnya serangan serigala merupakan masalah serius, tidak hanya di Perancis tapi juga di seluruh Eropa. Insiden penyerangan bisa dibilang cukup umum terjadi di pedasaan Eropa barat dan tengah.       



Tetapi penelitian serigala modern tampaknya tidak mendukung teori serigala untuk Gévaudan. Menurut catatan, serigala memang pernah menyerang daerah itu sebelum abad ke-19. Beberapa statistik juga menunjukkan bahwa serigala menyerang manusia 9.000 kali di Prancis sejak ke-17 hingga 19. Dalam kebanyakan kasus, serangan-serangan dilakukan oleh serigala gila.

Namun agaknya ada kelemahan mendasar pada teori serigala ini, termasuk frekuensi serangan yang menunjukkan bahwa itu bukanlah serigala gila. Selain itu juga diketahui tidak ada korban yang tertular rabies.

Serigala diketahui sangat jarang keluar dari wilayah mereka untuk sengaja menyerang manusia (mereka sebenarnya lebih suka menghindari manusia).


Teori Hyena Belang

Pada Oktober 2009, History Channel menayangkan film dokumenter berjudul “The Real Wolfman” yang mengemukakan bahwa binatang itu adalah hewan eksotis berupa hyena belang, spesies hyena berambut panjang yang kini telah punah di Eropa.

Beberapa penggambaran fisik binatang tersebut sangat mirip dengan binatang yang dibunuh oleh Chastel. Binatang itu menyerupai seekor hyena bergaris. Ada kemungkinan bahwa seekor hyena belang mungkin merupakan milik pribadi seseorang yang melarikan diri karena spesies tersebut bukan asli Perancis. Tapi diketahui kalau hyena belang tidak menyerang manusia.


Beast of Gevaudan Adalah Singa

Seorang ahli biologi dan penulis The Gévaudan Tragedy: The Disastrous Campaign of a Deported 'Beast, Karl-Hans Taake berpendapat bahwa makhluk itu mungkin saja adalah singa jantan yang belum dewasa. Seperti hyena, ada kemungkinan seekor singa lolos dari penangkaran. Monster Gévaudan dilaporkan melukai korbannya di area leher dan juga biasanya memenggal kepala korban. Singa, menurut Taake, juga menunjukkan perilaku predator seperti ini.

Singa diketahui memangsa manusia sebagai sumber makanan, seperti kasus singa Tsavo yang terkenal, di mana sepasang singa membunuh lebih dari 130 korban dalam waktu kurang dari setahun.

Menurut teori ini sebagain besar penduduk saat itu kemungkinan besar tidak pernah mengenal singa hidup. Jadi masuk akal jika penduduk setempat tidak tahu. Singa jantan muda tidak memiliki surai yang berkembang sempurna, bahkan terkadang memiliki jenis garis mohawk di punggungnya.

Jika itu memang benar-benar seekor singa jantan muda, surainya yang masih muda dan berbulu halus bisa menjelaskan warna dan bulunya yang aneh. Singa jantan biasanya memang kerap menggunakan cakarnya sebagai senjata, lebih suka mencekik leher korban, hingga menyerang ternak besar dengan melompat ke punggung mereka. Penggambaran ini cocok dengan deskripsi binatang itu oleh saksi mata, kata Taake.


Mungkin Binatang Gévaudan Adalah Hibrida

Seorang pemburu pada saat itu, Kapten Jean Baptiste Duhamel, menulis, “Anda pasti akan berpikir, seperti saya, bahwa ini adalah monster hibrida, yang ayahnya adalah singa." 

Sejarawan mengklaim bahwa serigala, atau hibrida antara serigala dan anjing peliharaan, telah menyerang para korban. Munculnya dugaan makhluk hibrida ini didasarkan pada deskripsi seekor canid, yang diambil pada bulan Juni 1767, yang dikatakan memiliki karakteristik morfologi yang aneh dan belum pernah ada sebelumnya.



Jean Chastel Pemilik Monster Gevaudan?

Pada tahun 2001, naturalis Perancis Michel Louis mengemukakan teorinya bahwa mastiff berwarna merah sebenarnya adalah milik Jean Chastel. Pemburu itu disebut-sebut memelihara dan melatih binatang itu untuk menyerang orang dan mengalihkan perhatian dari kejahatan yang lain.

Teori ini muncul salah satu alasannya adalah karena makhluk itu kebal terhadap tembakan, yang kemungkinan besar disebabkan karena ia mengenakan kulit babi hutan yang berlapis baja. Itulah juga alasan mengapa warna warna makhluk ini dilaporkan sangat tidak biasa.


Teori Hewan Prasejarah

Dikarenakan tidak adanya spesies yang sama dengan makhluk yang menyerang Gévaudan, banyak yang beranggapan kalau binatang itu bisa saja merupakan hewan prasejarah yang masih tersisa. Misalnya saja hyena Eropa atau mesonychids yang telah punah untuk waktu yang lama. Hewan-hewan ini memiliki kemiripan yang luar biasa dengan deskripsi populer tentang Beast of Gévaudan.

Tapi tampaknya tidak masuk akal bahwa binatang itu adalah pemangsa prasejarah yang telah punah seperti Anjing Beruang, Serigala Dire, atau Hyaenodon. Pendapat kalau hewan sebesar itu muncul setelah ribuan tahun, berhasil selamat dari kepunahan, sepertinya terlalu tidak masuk akal.


Peliharaan Bangsawan

Bagi bangsawan pada masa itu, tentu bukan hal sulit untuk memiliki hewan-hewan peliharaan bahkan jika hewan-hewan itu bukanlah hewan yang umum. Salah satu teori percaya kalau makhluk yang meneror Gévaudan tak lain sebenarnya adalah peliharaan para bangsawan kaya.



Bangsawan-bangsawan itu memelihara hewan-hewan eksotis di kebun binatang pribadi. Celakanya beberapa dari hewan-hewan itu kemudian melarikan diri tanpa dilaporkan sama sekali. Akibatnya hewan-hewan itu menyerang penduduk, namun para bangsawan enggan bertanggung jawab atas berbagai peristiwa penyerangan.


Manusia Serigala           

Teori kalau monster Gévaudan sebenarnya adalah manusia serigala yang berubah wujud pada waktu-waktu tertentu sepertinya cukup gila ya. Teori ini sendiri timbul karena pemburu Chastel konon menggunakan peluru perak agar bisa membunuh makhluk itu. Teori ini membuat monster Gévaudan terkadang masuk dalam kategori mitologi manusia serigala.


Pembunuh Berantai

Bagaimana mungkin seorang pembunuh akan berkeliaran mencari korban di siang bolong dengan mengenakan kostum binatang? Teori yang sangat aneh kedengarannya ya. Tapi tidak bagi mereka yang mendukung teori ini.


Mereka percaya bahwa para pembunuh berantai sengaja mengenakan kostum hewan yang mengerikan untuk menghabisi para korbannya. Itulah mengapa banyak dari korban dilaporkan tewas dengan kepala dipenggal. Hal yang dikatakan cukup sulit untuk dilakukan oleh hewan.


Makhluk Supernatural

Seiring dengan banyaknya kasus penyerangan yang dilaporkan, banyak saksi mata yang semakin mendesripsikan makhluk ini secara berlebihan. Sepertinya orang-orang ini mengalami histeria massa. Para saksi mengklaim binatang itu memiliki kemampuan supernatural.

Makhluk itu dikatakan bisa berjalan tegak dengan kaki belakangnya dan kulitnya juga anti peluru. Tidak cukup sampai di sana, orang-orang juga mengatakan ia memiliki api di matanya seperti kilatan laser, serta dapat melompat dengan ketinggian yang luar biasa.

Menggabungkan semua karakteristik yang disebutkan di atas menghasilkan semacam monstrositas alias keganjilan hibrida chimera yang tidak memiliki dasar dalam zoologi.


Dan Tetap Menjadi Misteri…

Meskipun ada berbagai teori yang mencoba mengungkap misteri sosok Beast of Gévaudan ini, tapi kita harus mengakui bahwa kebenaran tidak akan pernah diketahui sepenuhnya. Tanpa adanya bukti genetik atau forensik, monster Gévaudan ini akan tetap menjadi misteri.

Smith sendiri mengatakan pendapatnya: “Penjelasan terbaik dan paling mungkin adalah wilayah Gévaudan memiliki serangan serigala yang serius kala itu,” kata Smith. Dengan kata lain monster Gévaudan itu sebenarnya hanyalah serigala besar yang menyerang khususnya wilayah yang terisolasi.

Apa yang membuat serangan di Gévaudan begitu melegenda, bahkan dikenang hingga hari ini, mungkin karena teror dan korban jiwa yang jauh lebih tinggi dari wilayah yang lainnya di Eropa. Selain itu juga bisa jadi berita telah mengambil peranan di sini.

Kemampuan pers saat itu mampu mengubahnya menjadi cerita nasional yang sangat memukau. Kita semua senang dengan cerita yang menghebohkan, bahkan jika itu ditambahi di sana-sini. Jadi setelah 250 tahun berlalu sejak Beast of Gévaudan terakhir kali mengintai hutan dan ladang di Prancis selatan, warisan kisahnya benar-benar tak terlupakan layaknya dongeng Grimm yang memukau.

Referensi:

https://en.wikipedia.org/wiki/Beast_of_G%C3%A9vaudan
https://www.history.com/news/beast-gevaudan-france-theories
https://www.smithsonianmag.com/history/beast-gevaudan-terrorized-france-countryside-180963820/
https://blog.nationalgeographic.org/2016/09/27/solving-the-mystery-of-the-18th-century-killer-beast-of-gevaudan/
https://www.atlasobscura.com/places/marie-jeanne-valet-vs-the-beast-of-gevaudan
https://howaboutthat.site/the-true-story-about-the-beast-of-gevaudan-which-killed-more-than-100-people/
https://museumhack.com/beast-gevaudan/


Kasih komentar yaa.. Tanpa kalian apalah arti aku menulis. Kalian adalah penyemangat setiap kalimat demi kalimat yang kutulis, setiap artikel yang kuposting.. ;)

Perhatian: Mohon hargai penulis dengan tidak mengambil atau copy paste artikel di blog ini untuk dijadikan postingan blog/website ataupun konten Youtube. Terima kasih.. ^^

Eya
Eya Mystery and World History Enthusiast

29 comments for "Misteri Teror The Beast of Gévaudan (Jawaban Cerita "Teror di Avignon")"

  1. q mau berpendapat out of the box aja...
    dari berbagai sudut pandang mengenai kasus ini,
    penilaianq yg awam,
    mahluk ini kemungkinan hewan yang dilatih mengingat serangan yg hampir sama menerkam di leher dalam intensitas yg sering dan seolah hanya untuk bermain2 memuaskan nafsu membunuhnya(sperti film fiksi jurassic world seson 1)
    kalo hewan normal mungkin akan memakan korban buruannya sampai habis minimal sampe kenyang,
    kalo predator alamiah setau q srigala berburu dg cara berkelompok kalo mahluk ini menurut laporan seperti hewan soliter yg tidak kenal rasa takut,

    kemudian mnurutq ada kelemahan penggunaan senpi laras panjang pd wkt itu yg memerlukan jeda wlt untuk mengisi amunisi,hematq penggunaan panah yg dibubuhi racun diujung mata panah mungkin bisa jd solusi,atau mungkin dilakukan oleh banyak orang dg memancing mahluk itu pake umpan lalu dipanah dg jarak tertentu secara beruntun,
    terlepas dari semua itu kenapa tidak diselidiki sisa kerangka mahluk itu yg dibawa ke istana dan dipertontonkan?
    ,
    terlepas dr mitos orang eropa pd wkt itu ttg manusia srigala bisa dipatahkan dg logika mahluk itu menyerang diwkt siang dan bukan wkt malam bulan purnama spt keyakinan mereka,
    kalo misal mahluk ini singa muda yg lepas dr penangkaran logikanya sudah terjawab di artikel tadi kalo hewan ini bermoncong pipih layaknay srigala/anjing,misalpun orang2 pd wkt itu belm mengenal sosok singa toh mereka sudah akrab dg ciri fisik srigala pd wkt itu,
    jd q ambil opini kalo mahluk ini adalah hewan peliharaan eksotik milik bangsawan bisa jadi juga milik jean castel seperti rumor yg pernah beredar,dilatih untuk tidak memiliki rasa takut dan membunuh dg efisien...walopun ada kelemahan disini menerkam dileher itu ciri khas dr harimau,singa dan jaguar,
    sedang srigala mnurut info yg q dapat berburu dg berkelompok dan menghabisi buruan dg mengoyak perut mangsanya,tp sperti perilaku anjing buldog yg dilatih oleh profesional bisa menggigit dia area tangan/leher tergantung instruksi pelatihnya....tidak menutup kemungkinan khan???
    mohon maaf ini hanya skedar opini dr q yg masih awam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haidar sepertinya begadang ya, bacanya dini hari.. ^^
      Seperti di akhir tulisan saya, kebenaran sepertinya tidak akan diketahui sepenuhnya tanpa adanya bukti forensik dan genetik. Jadi tampaknya kita hanya bisa berspekulasi ya, teori yang mana yang paling mendekati.
      Ada banyak dugaan, ada banyak pendapat. Saat itu Eropa memang memiliki kasus penyerangan serigala yang sangat tinggi. Kasus di Gevaudan yang paling terkenal.
      Kesimpulanmu makhluk ini adalah peliharaan bangsawan atau milik Jean Chastel yang sudah dilatih sedemikian rupa untuk membunuh.
      Terima kasih pendapatnya Haidar :)

      Delete
    2. Saya menyimak biarpun panjang teorinya, intelegensi para pembaca merinding.com makin kritis loh 👍

      Delete
    3. Semakin menganalisis setiap kasus dan teorinya ya, Harllie. Semoga semakin lama tambah banyak lagi pembaca-pembaca cerdas di merinding..

      Delete
  2. kira-kira teori mana yg menurut admin lebih mendekati ke misteri ini??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba saya mau dengar pendapatmu dulu Nur Rizal hehe..^^

      Delete
  3. Dikirain bakalan membongkar rahasia spionase lagi, kayaknya bukan deh yah soalnya sebentar hihihi😁, lucu deh waktu aku baca kalau monster Gévaudan itu adalah mahluk supernatural, mungkin itu robocop jadi jadian deh wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini misteri teror monster Gevaudan dari abad 18 loh Alice. Jadi lebih lama lagi daripada membongkar rahasia spionase ^^ Ya teori makhluk supernatural itu seperti cerita serigala jadi-jadian, tapi munculnya ini bukan hanya waktu bulan purnama.

      Delete
    2. Lucu deh kak eya kayaknya gak sadar deh kalau aku lagi nyindir kak eya hihi, pasti bingung deh😁

      Delete
    3. Tahu kok, Alice. Coba deh dibaca baik-baik jawaban balasan itu..^^

      Delete
    4. Alice selalu pakai teori menyindir nih , lalu dibalas pake kode misteri lg sm kk Eya, jd sy yg bingung mencernanya wkwkwk 😁

      Delete
    5. Hmm... Kak eya sedang ada masalah kah?🤔 hehe cuman firasatku saja kali yah..

      Delete
    6. @Harllie, Alice yang ternyata tidak sadar kalau balasan itu sebenarnya menjawab sindirannya..^^
      @Alice, hmm.. apakah sekarang sudah punya indera keenam? :D

      Delete
    7. Ayolah kak eya, kan gak lucu aku jadi bingung sendiri baca berkali kali tapi gak ngerti jawaban balasan kak eya, ditambah teka teki yang b apa sih jawabannya.. plusnya aku kepeleset karena fokus sama hp, kak harlie tolong aku... Kak eya jahat 😭

      Delete
    8. Alice kenapa masih di sini? Artikel teka-teki belum dijawab itu. Jangan dibantuin Harllie, biarin aja.. wkwk :D

      Delete
  4. Replies
    1. Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan komentar ya Whinara.. Mungkin besok-besok bisa mampir lagi..^^

      Delete
  5. Wah ngeri juga ya diteror sama makhluk buas kyk gitu, di tempatku ada anjing rabies satu aja waktu itu udah bikin beberapa orang satu komplek gk berani keluar rumah selama beberapa hari sampai akhirnya anjing itu dibunuh sama pak polisi, karena pernah juga ada kejadian anak sd tangannya digigit sama anjing itu dan untungnya masih selamat dan bisa sembuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal di tempatmu cuma satu ya Wotaah, sudah bikin banyak orang ketakutan. Bagaimana yang di dalam cerita ini sampai bertahun-tahun diteror, terus juga membunuh banyak orang. Pasti ngeri sekali waktu itu..

      Delete
  6. Karena ini makhluk legenda/makhluk cryptid tentu kebenaran gk sepenuhnya bisa terkuak saat ini.
    Teori yg sy buang hewan prasejarah, manusia serigala, pembunuh berantai, makhluk supernatural. Teori serigala, singa, hyena kita skip juga.

    Yg pas menurut saya ini makhluk Hibrida eksotik yg awalnya dimiliki Jean Chastel lalu dijual mahal ke bangsawan kaya, lalu terlepas tak ada pawang yg paham dgn mahkluk ini selain Jean Chastel, dengan berat hati karena sdh makan korban dia menembak mati peliharaan yg dia sayangi dari kecil. Ada kisah sedih dsini antara pemilik dan peliharaannya menurut saya, tp lagi2 peran pers mengubahnya agar lebih menarik dan heboh utk para pembacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teori hibrida memang menurut saya yang sepertinya paling cocok. Tapi saya tidak berpikir kalau itu milik Jean Chastel hehe.. Menurut saya sih ini hibrida yang punya kelainan genetik. Ya mungkin hanya ada satu dan menyerang di awal-awal teror terjadi. Tapi setelah itu kawanan serigala lah yang melakukan serangan karena saat itu di Perancis sendiri banyak terjadi serangan serigala, lagipula tidak mungkin satu atau dua hewan bisa membunuh hampir bersamaan waktunya di lokasi-lokasi berbeda. Tapi orang-orang mengalami histeria, menceritakan dengan berlebihan. Kita semua suka cerita yang fantastis kan. Lalu pers pun ambil peran. Maka lengkaplah.

      Delete
    2. Wah setuju juga loh saya, nah begini jadi ketemu ujungnya teori saya dgn teori kmu 👍👌
      Teori saya terlalu drama emg 🙏😁

      Delete
    3. Bukan saya loh yang bilang teorinya drama..^^ (padahal pas baca: loh kok ini jadi kisah sedih di hari minggu hehe.. :D) *canda Harllie

      Delete
  7. q pernah baca di artikel mana q lupa entah itu hoax apa bukan,kalo binatang yg dibunuh jean castel rangka/tulang belulangnya ditemukan di salah satu museum di prancis,dan hasilnya adalah heyna...
    jadi q agak sependapat dg bro harlie...
    sbenere q punya pengalaman pribadi ttg pembantaian ternak...satu hewan hanya memuaskan nafsu membunuhnya tidak tanggung tanggung 100ekor anak ayam cuma buat mainan,digigit bagian leher,
    hewan itu berhasil q racun pake racun babi hutan,
    mirip kucing tp moncongnya agak lebih panjang,badannya ramping mirip kucing mesir,ekornya panjang melebihi panjang tubuhnya,
    apakah itu juga hewan hibrida?
    tp dg spesies jenis apa?
    kejadian itu sekitar th 2016....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari ketujuh referensi saya membuat artikel ini, tidak ada yang menyebutkan kalau tulang binatang yang dibunuh Jean Chastel ada di salah satu museum Perancis, Haidar. Mungkin saya kurang referensinya.. Tapi setahu saya setelah binatang itu dibunuh, Raja Louis langsung memerintahkan untuk menguburkannya. Entah setelah itu dibongkar lagi makamnya untuk diteliti atau bagaimana, tapi saya tidak menemukan referensinya.
      Apakah hewannya itu difoto? Kamu tinggal di mana ya Haidar?

      Delete
    2. Di sumber ini yg dimaksud bung Haidar
      https://cryptidz.fandom.com/wiki/Beast_of_Gevaudan

      Penasaran dgn temuan bung Haidar, karena ada moncongnya seperti rubah/babi tanah yg bermutasi. Apalagi kena racun babi hutan 👍

      Delete
    3. Hmm.. Ya aku juga pernah ngalamin, di suatu rumah besar korbannya di penggal bahkan sampai puluhan sampai ratusan! untuk menghilangkan darahnya lalu digantung lho! bayangkan kak eya untuk menghilangkannya lalu direbus setelahnya lalu dibawa keliling kota lho kak eya, diedarkan ke pasar pasar, kemarin aku beli sekilo harganya 35.000, digoreng enak lho kak eya nyumm🤤

      Delete
    4. @Harllie, oh ini. Museum yang dimaksud Fantastic Museum of the Beast of Gevaudan di Saugues. Didirikan tahun 1999, tapi sepertinya isinya hanya rekonstruksi peristiwa waktu itu. CMIIW.

      Delete
    5. @Alice, gorengnya pakai tepung goreng crispy lebih enak itu. Atau digeprek dikasih sambel terasi enak juga.. :D

      Delete